Kembali

Migrasi Blog ke Hugo, Alasan dan Rencana Kedepan nya

Daftar Isi

Alasan Migrasi dari Pelican ke Hugo

Pelican (bukan Burung ‘Pelican’) merupakan salah satu Static-site Generator (atau saya singkat “SSG”) berbasis Python yang cukup populer di kalangan pengguna Python, saya adalah salah satu pengguna sebelumnya.

Awalnya saya sendiri juga menggunakan nya daripada SSG lain seperti Hugo karena saat itu saya sedang belajar Bahasa Pemrograman Python.

Setelah beberapa waktu saya menggunakan nya, saya malah jadi gak posting-posting selama hampir 2 tahun karena saya menghabiskan waktu nya untuk memahami SSG tersebut agar Blog saya berjalan dengan fitur yang sesuai dengan kebutuhan saya, setelah lama mencari, akhirnya saya malah pindah hati ke Hugo + Mengganti Tema nya.

Kenapa saya lakukan itu? Alasan nya bisa Anda lihat di bawah ini.

Saat Instalasi

Saat Instalasi, Pelican memerlukan untuk meng-instal Python dan beberapa modul nya terlebih dahulu agar bisa dieksekusi.

Jadi mau tidak mau dan suka tidak suka, saya harus menggunakan fitur “Virtual Environment” (Lingkungan Virtual) yang ada pada Python agar tidak terjadi konflik antar modul yang terinstall, serta supaya hanya modul yang diperlukan saja yang diinstal.

Tapi tentu saja ini akan sulit untuk mengatur modul-modul nya, sehingga ini kurang bisa untuk mengatasi masalah “Ini bekerja di mesin saya, kok”.

Akhirnya saya manfaatkan “Poetry” sebagai Pengelola Modul agar bisa mengelola modul-modulnya dengan lebih mudah, dan bahkan bisa dengan mudah meng-install modul Python yang diperlukan di Komputer lain.

Semua hal di atas tentu saja sangat merepotkan buat saya, sudah banyak langkah (Belum lagi Install Python dan “Poetry” nya sendiri), makan waktu dan tenaga pula.

Sedangkan Hugo? Semua hal di atas tidak pernah terjadi dan saya gak ada kendala ataupun keluhan sama sekali. Artinya, saya gak perlu Install Modul/Ketergantungan apapun hanya untuk menggunakan nya, bahkan termasuk Bahasa Pemrograman Go sekalipun.

Kenapa? Karena Hugo sendiri telah menyediakan Berkas Biner yang telah dibangun (atau di-compile) sebelumnya. Sudah gitu, Hugo telah menyediakan berkas biner untuk beberapa Sistem Operasi dan beberapa Platform yang berbeda pula (Lintas Platform/Cross-platform).

Lalu apa artinya itu? Ini Artinya Anda hanya perlu mempunyai 1 Berkas Biner Hugo (bisa dengan mengunduhnya) untuk Sistem Operasi yang Anda gunakan, lalu tinggal Anda eksekusikan saja.

Mau Hugo nya bisa dieksekusi di manapun? Anda tinggal copas/pindahkan saja berkas tersebut ke dalam direktori yang sudah termasuk ke dalam Variabel PATH. Di Sistem Operasi GNU/Linux (apapun Distribusi nya), Anda bisa meletakan nya ke dalam direktori /usr/local/bin.

Semua ini bisa Anda lakukan tanpa harus Install Modul/Ketergantungan apapun terlebih dahulu, alias tinggal langsung pakai saja dan tentu saja tanpa harus Install melalui Pengelola Paket (Package Manager), meskipun itu bisa dilakukan.

Kecepatan

Komputer yang saya gunakan masih menggunakan Harddisk sebagai Penyimpanan Utama (belum menggunakan SSD, kecuali Laptop, karena belum sanggup beli).

Maka kecepatan dalam membuat Blog Statis adalah hal yang paling terasa perbedaan nya. Di Pelican, dalam membuat Blog Statis, maka diperlukan beberapa detik untuk menyelesaikan nya, kadang 2-8 detik atau 1-5 detik jika adanya perubahan pada suatu berkas, bahkan sampai puluhan detik paling lambat nya, terutama jika itu dilakukan di Sistem Operasi Windows.

Sedangkan di Hugo? Paling Lambat sekitar 1-6 detik an saja atau sekitar beberapa milidetik jika adanya perubahan, dan itupun dalam posisi dinonaktifkan “Fast Render” nya, baik di GNU/Linux ataupun di Windows juga sama saja kecepatan nya.

Itu bisa saja banyak faktor dan relatif juga, mungkin banyaknya modul atau/dan konfigurasi itu yang membuat nya lama, tapi modul-modul tersebut saya perlukan juga agar blog nya berjalan sesuai kebutuhan saya.

Pada akhirnya ini masalah ke selera aja, sih, hehe 😀

Modifikasi Tema

Di Pelican, jika saya ingin memodifikasi tema nya, maka saya sampai harus membuat Repo Git khusus yang berisikan Tema yang saya gunakan sekarang, lalu tinggal saya modifikasi sesuka saya.

Memang ini merupakan hal yang mudah, tapi hal ini sangat merepotkan saya, terlebih kalo tema tersebut ada pembaruan penting buat blog saya dari Hulu (Upstream), sehingga mau tidak mau saya harus memperbarui nya secara manual, itu malesin banget.

Awal nya saya ingin memanfaatkan perintah git untuk memperbarui nya, tapi karena terlalu banyak berkas yang di modifikasi, akhirnya malah menimbulkan konflik, sehingga ini menjadi kurang efisien. Mungkin karena saya kurang jago dalam menggunakan git ini kali yah, hehe 😀

Dan menurut saya, 1 Repo terpisah hanya untuk Modifikasi Tema ini memang gak banget.

Bisa saja Tema nya saya letakkan di dalam Kode Sumber Blog saya, namun ujung-ujungnya yah sama saja + Ukuran Repo Git nya malah jadi “buncit” nantinya gara-gara Tema.

Sedangkan di Hugo, saya cuma perlu merubah berkas-berkas seperlunya dengan memanfaatkan folder-folder yang ada di Kode Sumber Blog nya, seperti: layouts (Untuk Tata letak Tema), data (Untuk Data pada Tema/Blog) dan i18n (Untuk Terjemahan pada Tema) untuk memodifikasi tema tanpa harus membuat Repository baru lagi atau gak perlu ‘ngubek-ngubek’ berkas dari tema asli nya secara keseluruhan, mirip seperti konsep “WordPress Child Themes”.

Caranya mudah, Anda tinggal copas berkas yang ingin Anda rubah ke dalam Kode Sumber Blog/Situs Web kamu, lalu tinggal modifikasi sesuka hati Anda.

Pastikan lokasi/direktori berkas di Kode Sumber Blog/Situs Web nya mengikuti direktori berkas pada Tema nya.

Contoh: Jika Anda ingin merubah isi berkas article.html yang ada di Tema dan terletak di dalam direktori layouts/partials/article, maka Anda perlu meletakkan nya ke dalam direktori layouts/partials/article pada Kode Sumber Blog/Situs Web nya juga.

Dan berkat ini, saya hanya perlu manfaatkan Git Submodules saja untuk meng-install tema nya.

Fitur Bawaan

Di Pelican, fitur bawaan nya kurang begitu lengkap untuk kebutuhan saya, untuk menambahkan suatu fitur saja, saya harus menambahkan sejumlah Plugin yang menurut saya itu cukup rumit.

Bahkan agar bisa membuat artikel dengan lebih dari satu kategori saja saya harus memasang sebuah Plugin, yang mana ini akan membuat kecepatan untuk menghasilkan Blog Statis menjadi berkurang. Belum lagi rata-rata Plugin yang ada kebanyakan malah tidak diperbarui/tak terurus.

Sedangkan di Hugo, fitur-fitur bawaan yang ada di Hugo terbilang cukup lengkap bagi saya, bahkan Hugo sendiri telah menyediakan sejumlah Template Internal “Google Analytics”, “Disqus”, dll agar kemudian bisa di aplikasikan oleh pembuat Tema jika berkenan.

Dan dengan memanfaatkan fitur Shortcodes saat membuat berkas Markdown, kita bisa menyisipkan Tag/Kode HTML yang kita butuhkan, bahkan ketika fitur tersebut tidak ada di Tema sekalipun.

Seperti fitur “Daftar Isi” yang tidak semua Tema punya, termasuk Tema yang saya gunakan ini yang sampai sekarang belum ada fiturnya.

Optimalisasi Blog/Web

Catatan: Bagian ini masih berhubung dengan Bagian “Fitur Bawaan”.

Sudah menjadi umum memang bahwa Optimalisasi Blog/Web menjadi aspek yang sangatlah penting, karena tidak semua orang memiliki koneksi Internet yang cepat dan stabil, bahkan jika sudah menggunakan Layanan CDN (Content Delivery Network) atau ADN (Application Delivery Network) sekalipun.

Sehingga memadatkan berkas Skrip, HTML (atau disebut: minify) dan mengoptimalkan Gambar yang di muat itu sudah menjadi kewajiban bagi pemilik/pemelihara Blog/Web.

Di Pelican, untuk bisa mengoptimalkan Skrip, HTML dan Gambar saja harus menggunakan Plugin dan meng-Install beberapa modul yang diperlukan, sehingga hal ini mengorbankan kecepatan dalam menghasilkan/merender Blog Statis itu sendiri.

Sedangkan di Hugo, masalah di atas tidak terjadi, di Hugo juga tersedia fitur optimasi yang cukup lengkap (Kecuali konversi gambar ke format WebP, AVIF dan JXL) yang tentu nya itu merupakan fitur bawaan, tinggal pembuat/pemodifikasi Tema nya saja yang mau mengoptimalkan nya atau tidak.

Untuk alasan nya, saya cukupkan disini saja, sebenarnya masih ada lagi alasan kenapa saya malah bermigrasi ke Hugo, cuma gak mau saya bahas aja, kepanjangan nanti nya, artikel segini aja udah panjang 😛

Setelah saya membahas Alasan nya, saya ingin menekankan bahwa membahas alasan Migrasi ke Hugo bukan berarti saya menjelekkan SSG sebelumnya, yakni Pelican. Saya cuma murni ingin membagikan pengalaman saya saja selama menggunakan nya, semua juga memiliki kelebihan dan kekurangan nya masing-masing tergantung kebutuhan pengguna nya saja, kalo untuk kasus saya yah Pelican ini kurang bisa memenuhi kebutuhan saya akan hal itu.

Bagaimana Migrasi nya?

Untuk migrasi nya sendiri cukup mudah, saya hanya perlu migrasi artikel-artikel dan beberapa laman saja.

Saya lakukan itu secara manual serta saya perlu untuk mengedit beberapa teks dan beberapa tautan agar mereka bisa tampil dengan layak.

Untuk gambar nya sendiri, seperti yang Anda lihat, sekarang saya tidak menggunakan Repo dari luar lagi, tapi sebagai gantinya saya meletakkan berkas gambar nya ke dalam direktori masing-masing Artikel nya secara bersamaan dengan berkas Markdown nya.

Untungnya saat ini artikel nya masih sedikit, sehingga saya gak terlalu capek melakukan nya.

Konfigurasi dan Plugin tidak mungkin saya migrasikan kesini, begitupun dengan Tema nya, sehingga pada akhirnya saya ganti Tema juga.

Rencana Blog Kedepan

Penggunaan SSG dan Arsip Blog lama

Karena saya sudah lebih puas menggunakan Hugo daripada SSG sebelumnya, maka mungkin saya tidak akan beralih lagi ke SSG sebelumnya.

Dan mungkin juga saya akan membuat Arsip untuk Blog dengan SSG sebelum nya, biar kalian nanti nya tahu seperti apa blog saya sebelumnya, itupun jika situasi dan kondisi nya memungkinkan.

Untuk saat ini, Arsip nya bisa Anda lihat disini.

Di bawah ini adalah cuplikan layar mengenai penampilan dari Blog Statis lama saya:

Hosting

Untuk sekarang ini, saya menggunakan Netlify sebagai Hos nya dan tentu saja ini versi gratis nya yang (sepertinya) cuma terdiri dari 6 PoP (Point of Presence).

Jumlah seperti ini tentu saja sangatlah sedikit, tapi memang ini masih jauh lebih baik ketimbang saya meng-hos-kan nya di Layanan Web Hosting kebanyakan.

Pada awal tahun ini, bunny.net (sebelumnya BunnyCDN) berencana ingin memperkenalkan sebuah Produk Penyimpanan berbasiskan S3 nya, berdasarkan cuitan di bawah ini:

Jika itu benar-benar terjadi, maka saya akan berencana untuk pindah Hosting ke bunny.net dengan memanfaatkan Penyimpanan S3 nya + CDN nya selama Saldo saya masih banyak, daripada saya harus tinggal lama di Netlify.

PEMBARUAN Kamis, 22 Maret 2021: Sekarang saya telah menggunakan Bunny CDN untuk Hosting nya, meskipun mereka masih menggunakan protokol FTP, terlalu lama rasanya jika saya menunggu dan pindah Hosting ini dari awal bulan ini. Tapi, pada akhirnya saya bisa menemukan cara untuk men-deploy Blog nya tanpa harus menggunakan JavaScript/NodeJS.

PEMBARUAN Rabu, 07 Juli 2021: Sekarang ini saya sudah menggunakan Storj DCS (Decentralized Cloud Storage) sebagai Hosting, jadi saya gak terlalu perlu menunggu fitur dari Bunny.net tentang Object Storage nya.

CI/CD (Contnuous Integration/Continuous Delivery)

Hingga saat ini, saya masih menggunakan layanan CI/CD (Contnuous Integration/Continuous Delivery) bawaan dari Netlify nya. Ini peran nya untuk menghasilkan Blog Statis dari Kode Sumber yang ada saat saya melakukan git push.

Sebelumnya saya gunakan “GitHub Actions” untuk layanan CI/CD nya, namun karena proses pembuatan nya yang begitu ruwet (sampai harus melibatkan NodeJS segala untuk Deploy ke Netlify), maka gak saya gunakan lagi untuk saat ini.

Jika Produk Penyimpanan S3 dari Bunny.net benar-benar di perkenalkan pada awal tahun ini, maka saya akan kembali gunakan “GitHub Actions” untuk layanan CI/CD nya.

PEMBARUAN Kamis, 22 Maret 2021: Karena saya telah menggunakan Bunny CDN untuk Hosting nya, maka saya menggunakan GitHub Actions untuk layanan CI/CD nya.

PEMBARUAN Rabu, 07 Juli 2021: Saya sudah menggunakan Storj DCS sebagai hosting, dan masih tetap menggunakan GitHub Actions sebagai CI/CD, hanya saja sekarang menjadi lebih mudah saja.

Artikel Blog

Seperti yang Anda lihat, bahwa sekarang Iklan dan Analitik di blog ini sudah tidak ada sama sekali.

Kenapa? Sederhana, karena itu memperlambat akses blog serta mengurangi kenyamanan pengunjung karena Iklan dan Analitik yang terpasang. Belum lagi masalah Privasi yang ada pada Layanan tersebut (walaupun bisa saja diblokir menggunakan Adblocker sih).

Lalu, bagaimana nanti saya mendapatkan Uang? Karena Iklan tidak ada, maka sebagai ganti nya saya akan membuat “Artikel Berbayar”.

Ya, Anda gak salah lihat ataupun baca, “Artikel Berbayar”. Dimana Anda perlu membayar atau berlangganan dengan biaya tertentu agar Anda bisa membaca nya. Tentu saja, tidak semua Artikel disini berbayar dan hanya Artikel tertentu saja yang saya buat berbayar.

Saya akan gunakan Platform Trakteer untuk melakukan hal itu, jika Anda ingin membaca Artikel Berbayar nya nanti, Anda hanya perlu mentraktir saya disini.

Sistem Komentar

Untuk saat ini saya masih menggunakan Disqus sebagai Sistem Komentar nya, namun Disqus disini juga memiliki sebuah masalah.

Selain masalah tentang banyaknya aset Web yang dimuat atau dengan kata lain “terlalu buncit” bagi kebanyakan orang (meskipun sudah menggunakan fitur “IntersectionObserver” sebagai Lazy-load nya sih), Disqus juga memiliki masalah pada Privasi Pengguna nya, sehingga saya berencana ingin memigrasikan Sistem Komentar di Blog ini.

Rencana nya saya ingin menggunakan Remark42 atau Staticman sebagai Sistem Komentar nya, tapi saya sendiri bingung untuk mempertimbangkan nya.

“Remark42” memang memiliki fitur yang lumayan lengkap sebagai Sistem Komentar yang minimalis, bahkan Anda bisa menggunakan Akun dari Layanan lain untuk berkomentar atau bahkan berkomentar sebagai Anonim. Tapi sayangnya saya harus punya VPS minimalnya, sedangkan saya sendiri belum sanggup menyewanya karena belum punya duit.

Sedangkan “Staticman” meskipun Gratis, komentar yang ditampilkan nya bersifat statis, mendukung Markdown, serta ada fitur Anti-spam nya juga. Tapi sayang nya fiturnya tidak selengkap Remark42, seperti tidak adanya Login menggunakan Akun lain, Edit dan Hapus Komentar dari segi pengomentar, serta kurangnya dukungan dari tema nya juga karena implementasi nya sangatlah kompleks dan sulit, hal ini terjadi karena komentar yang ditampilkan nya bersifat statis semua.

Atau, mungkin saya migrasi ke Comments dari Telegram atau Utterances yang berbasis GitHub Issues aja kali yah? Kalau Anda punya saran mengenai Sistem Komentar lain nya, bisa Anda sarankan itu di dalam kolom komentar atau bisa Hubungi Saya.

Perbaikan, Peningkatan dan Penambahan Fitur

Hingga saat ini, fitur di Blog ini masih jauh dari kata ‘sempurna’ yang selalu saja merasa kurang atau terjadi Kutu (Bug)/Kesalahan dalam Koding.

Untuk saat ini, terjadi kesalahan pada bagian “Konten Terkait” yang terletak di setelah Akhir Artikel/Laman, yang gambar nya tidak menggunakan CDN dari Statically yang saya setel di dalam berkas Konfigurasi, padahal di Tema nya sudah saya setel juga.

PEMBARUAN Rabu, 10 Maret 2021: Saat ini, kutu tersebut sudah ‘dimusnahkan’ (alias sudah diperbaiki) berdasarkan Commit 5ee86d2 di GitHub, sehingga gambar-gambar tersebut telah menggunakan CDN dari Statically.

Penampilan Spoiler di dalam Artikel juga yang lebar nya tidak mengikuti huruf-huruf nya, alias kelebaran.

EDIT dari Rabu, 10 Maret 2021: Ehh salah deh, bukan ‘kelebaran’, melainkan saat diklik Spoiler nya, malah ada garis seperti Border yang kerap mengganggu kenyamanan. Seperti pada gambar berikut:

Ini rencana nya akan saya perbaiki, tapi gak tau kapan waktu nya 🙁

PEMBARUAN Jum’at, 12 Maret 2021: Masalah di atas sepertinya sudah diselesaikan berdasarkan dari Commit f596ffe di GitHub.

Dengan selesainya masalah-masalah di atas, bukan berarti saya tidak berniat untuk menambahkan fitur ataupun memperbarui tema, saya akan berusaha untuk menambahkan fitur di blog ini jika saya ingin, tapi itu tidak tahu kapan 🙁

Penutup

Ya sudah, sepertinya pembahasan di artikel ini saya cukupkan sampai sini saja dulu, kalau misalnya saya berniat ingin merubah rencana nya, maka akan saya perbarui lagi artikel ini.

Di artikel ini saya cuma membahas kenapa saya Migrasi ke Hugo, Bagaimana Migrasi nya, lalu apa rencana kedepan nya, gak ada yang lebih juga.

Walaupun begitu, terima kasih bagi Anda yang telah membaca artikel ini yang saat ini belum ada gambar nya sama sekali.

PEMBARUAN Rabu, 10 Maret 2021: Sekarang artikel ini sudah ada gambar nya, walaupun sedikit, tapi saya usahakan untuk menambahkan gambar di artikel ini agar lebih menarik lagi.

Mohon maaf, jika artikel ini memiliki kekeliruan dan kesalahan, baik dari ada yang salah ngetik, terlalu panjang, bertele-tele, dll. Dan, saya juga tidak bermaksud untuk menyinggung siapapun disini, saya cuma mau mengungkapkan pengalaman saya saja, serta rencana kedepan nya.

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya. bahwa membahas alasan Migrasi ke Hugo bukan berarti saya menjelekkan SSG sebelumnya, yakni Pelican. Semua SSG mempunyai kelebihan dan kekurangan nya masing-masing, tergantung kebutuhan nya seperti apa, kalo untuk kasus saya yah Pelican ini kurang bisa memenuhi kebutuhan saya akan hal itu.

Jika adanya kesalahan dan kekeliruan, atau kalo Anda memiliki pertanyaan lain nya, bisa Anda berikan masukkan melalui kolom komentar yang tersedia. Masukkan dari Anda akan sangat berarti bagi saya dan artikel ini untuk kedepan nya nanti.

Terima kasih atas perhatian nya 😊

Dibangun dengan Hugo
Tema Stack dirancang oleh Jimmy